Sejumlah relawan, anggota BPBD dan Satgas COVID-19 Kabupaten Banyumas melakukan upacara pelepasan jenazah Ari Juniyanto di halaman GOR Satria Purwokerto, Banyumas, Jateng, Sabtu (17/7/2021). ANTARA FOTO/Idhad Zakaria

GerbangIndonesia, Jakarta – Dokter Yuda Permana, tenaga kesehatan di Lombok Tengah, Nusa Tenggara Barat, mendapat sorotan dari media asing setelah menawarkan paket keliling rumah sakit bagi orang-orang yang masih menyangkal adanya covid-19.

World Of Buzz, salah satu media Malaysia, menyoroti Dr Yuda Permana, Kepala Gugus Tugas Covid-19 Lombok, saat mengungkapkan rasa muaknya dan menawarkan paket tour khusus untuk para penyangkal covid-19.

Dalam sebuah artikel yang diterbitkan pada 18 Juli, media Malaysia tersebut mengulas tawaran Dr Yuda pada artikel berjudul Indonesian Doctor Offers Covid-19 Deniers ‘Free Tours’ In Hospitals To See The Horrors Of The Virus.

Salah satu dokter di Lombok Tengah tersebut menawarkan kepada para penyangkal covid-19 ‘wisata keliling’ gratis ke rumah sakit.

Baca Juga:Jumlah Jenazah yang Dimakamkan di TPU Rorotan Menurun dalam Tiga Hari Terakhir

Paket wisata keliling tersebut bertujuan agar para penyangkal covid-19 melihat dengan mata kepala sendiri bagaimana para pasien berjuang melawan keganasan corona.

“Kalau ada dari masyarakat yang masih belum percaya dengan Covid-19, datanglah. Saya akan membawa Anda tur keliling rumah sakit dan kita akan melihat semua pasien yang terisolasi.” ujar Dr Yuda pada Sabtu (17/7).

Dr Yuda juga mengatakan bahwa semua ‘turis’ akan diperlihatkan berbagai kondisi pasien Covid-19 dari gejala ringan hingga parah.

Dr Yuda juga menawarkan kepada para penyangkal Covid-19 ini apakah akan memakai Alat Pelindung Diri (APD) atau tidak sama sekali saat tur tersebut. Pilihan mereka akan disepakati sebelum tur dimulai.

Para penyangkal covid-19 juga harus sepakat tidak akan mengundurkan diri selama perjalanan, yang Dr Yuda sebut, bisa lebih dari satu hari.

Baca Juga: Jorge Lorenzo Prediksi Valentino Rossi akan Pensiun di MotoGP 2021, Batal Ngaspal di Mandalika?

“Saya akan membawa para penyangkal Covid-19 ini dalam sebuah tur perjalanan. Hari pertama kita bisa melihat kondisi rumah sakit yang menyedihkan. Pada hari kedua atau ketiga kita bisa menjenguk pasien yang memiliki gejala ringan atau berat seperti mereka yang membutuhkan ventilator untuk bernafas. Mungkin kita bahkan bisa melihat seorang pasien di ambang kematian.” jelas Dr Yuda.

Dr Yuda berharap dengan tawaran tur tersebut, ia dapat mengedukasi masyarakat agar percaya akan bahaya covid-19 dan mematuhi protokol kesehatan. (red)

Editor: Lalu Habib Fadli

Source: Suara.com

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here