GerbangIndonesia, Jakarta – Demi persiapan MotoGP 20 Maret 2022 di Sirkuit Mandalika, Kabupaten Lombok Tengah, Dinas Pertanian Kota Mataram, Provinsi Nusa Tenggara Barat, kembali mendatangkan 40 ton daging sapi dan kerbau beku impor untuk memenuhi kebutuhan hotel, restoran dan catering.

Baca Juga: Waw… FC Barcelona Bakal Bikin Sekolah Bola di NTB, Begini Konsepnya..

40 ton daging impor dari Negara New Zealand dan India bulan ini, untuk kebutuhan bulan Maret atau saat perhelatan MotoGP.

“Sebelumnya, untuk kebutuhan bulan Februari kami sudah datangkan 40 ton di bulan Januari 2022. Pertimbangannya karena meningkatnya kegiatan sosial masyarakat serta adanya tes pra musim MotoGP,” kata Kepala Dinas Pertanian (Distan) Kota Mataram  Mutawalli, Kamis (17/2/2022).

Sementara perhelatan akbar MotoGP bulan depan, diprediksi akan mendatangkan tamu lebih dari 70.000 orang. Jadi kebutuhan daging untuk hotel, restoran dan katering harus disiapkan.

“Kita tidak mau ambil risiko, dari pada stok kurang lebih balik lebih,” katanya.

Kebijakan mendatangkan daging impor dengan jumlah melebihi kuota target pemasukan daging impor per bulan yang hanya 20-25 ton dari total kebutuhan daging warga di Mataram sebanyak 100 ton per bulan, sisanya dipenuhi daging lokal.

“Dua bulan berurut-urut kami telah melebihkan 10 ton kuota pemasukan daging impor ke Kota Mataram. Sedangkan untuk kebutuhan bulan April 2022, kita akan lihat kondisi tingkat kebutuhan masyarakat,” katanya.

Artinya, lanjutnya, apabila tidak ada kegiatan skala besar dan permintaan stabil, maka kuota daging impor dikembalikan ke jatah awal yakni 20-25 ton per bulan.

Mutawalli menambahkan, untuk harga, daging impor memang lebih murah yakni sekitar Rp70.000-80.000 per kilogram, sedangkan daging sapi lokal saat ini masih stabil pada angka Rp120.000-125.000 per kilogram.

Sejauh ini, permintaan daging lokal masih relatif stabil. Hal itu bisa dilihat dengan jumlah sapi yang dipotong di rumah potong hewan (RPH), selama Januari 2022 sebanyak 982 ekor.

Baca Juga: Optik Bersama Siapkan 100 Unit Kacamata Baca dan Minus Gratis, Ini Syaratnya..

“Jumlah itu, kita nilai normal karena rata-rata hewan yang dipotong di RPH per bulan mencapai1.000 ekor,” katanya. (ANTARA)

Source: Suara.com

Editor: Lalu Habib Fadli

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here